Q&A

TARAA…Akhirnya tulisan ini diposting juga. Sebelumnya gua mau minta maaf nih karena ngga semua pertanyaan gua muat disini. Gua makasih banget buat kalian yang udah nanya. Jadi gua ada bahan postingan :))

Karena gua kira, gua akan dapat pertanyaan yang receh-receh aja gitu. Tapi ternyata ada juga pertanyaan-pertanyaan yang bikin gua mikir. Sampe bergumam dalam hati (cieila bergumam),”Apa ya?”. Selain itu, gua juga ga yakin akan punya waktu luang lagi dalam waktu dekat. FYI, gua sekarang ngajar. Jadi sibuk nyiapin materi ajar. So, daripada tidak sama sekali, maka beberapa akan gua jawab di tulisan ini.

Oiya, ini gua jawab suka-suka ya. Bukan yang gimana-gimana sehingga jadi terkesan menggurui. Gua yakin kalian dapet poinnya.

“Gimana biar nggak ambyar?”
- Dwi Andika

Ini dalam hal apa dulu? Self-love, friendship, happiness, love atau apa? Karena apa pun itu, gua belum tentu bisa jawab. HAHA.

Ngga deng. Setidaknya gua bisa memberikan dari perspektif gua ya.

Jawaban gua rada muna, sih. Biar ngga ambyar, udah paling bener bersyukur, menerima, dan nyaman dengan segala kekurangan lu, atau hal-hal yang belum bisa lu raih. Kalau mau lebih lengkap lagi, biar ngga ambyar, udah paling bener bersyukur, menerima, dan nyaman dengan segala kekurangan dan ketidakberdayaan lu sebagai manusia, karena ada banyak hal dalam hidup di luar kendali lu. So what?

Gua nggak merasa selalu bisa se-“firm” itu sih. Makanya gua bilang jawaban gua rada muna. Justru gua tipikal yang sering ambyar HAHA. Tapi mungkin karena bertambahnya pemahaman dan pengalaman kali ya. Jadi udah tau apa yang perlu dilakuin kalau mulai merasa mau ambyar.
__

“Menurut lo, standar friendship itu gimana sih?”
- Olis

Ya ga gimana-gimana sih lis. Kalau gua sih betemen sama siapa aja, asal ga toxic. Tapi untuk betemen yang deket, ya emang ada standarnya sih. Selain ngga toxic, mesti meaningful juga. Apa yang dimaksud dengan meaningful itu? (mon maap gaya ngajar kebawa-bawa kesini).

Yang dimaksud dengan meaningful itu ialah yang tulus, suportif, dan nggak judgemental. Yang ngga akan segan-segan ngasih tau kita kalo sesuatu yang kita lakukan itu salah, tapi juga ngga akan menghukum kita ketika kita “keras kepala” padahal udah dibilangin. Gitu sih lis.

“Apa impian kamu untuk 5 tahun ke depan?”
- Calista

Hmmm … Banyak, sih. Salah satunya adalah kuliah lagi kali ya. Entah kenapa gua kepikiran kuliah lagi mulu belakangan ini. Mungkin karena gua orangnya ternyata suka belajar kali ya (Gua kira gua ga suka). Dan belum tau juga sih tepatnya kapan. Tapi itu sih yang terlintas sejauh ini. Bahkan kalau udah lewat 5 tahun pun kayaknya gua bakal mau tetep kuliah lagi deh. Siapa tau gua bisa lanjut ke ITB gitu ambil magister pengajaran fisika atau fisika bumi dan sistem kompleks. Atau siapa tau gua bisa mengikuti jejaknya bang @lawrennewtonian ke UI. Ya bermimpi aja dulu. Mimpi gratis kan cal?

“Maunya ditanya apa?”
- @Amaliyahtryn

Ngga ada.
Kesel ngga lu, gua jawab gini? Amel kebiasaan :))

“Tentang wanita boleh ga bro?”
- Bang Rizky

Boleh, abangku. Yang ga boleh itu wanita orang. Atau wanita yang we can’t have. Kurang-kurangin pacar imajiner di tahun 2020 ini bang (Iye, tulisan ini lebih buat diri gua sendiri emang wkwkwk).

“Habib, hal apa aja yang pernah lu sesalin?”
- Widya

Nggak ada.
Cerita-cerita pait, sih, pasti ada, ya. Gua bisa, sih, bilang mending dulu begini-begitu, jangan kayak gini-jangan kayak gitu. Tapi, kalo nggak ada episode-episode pait itu, kayaknya gua nggak bisa menjadi dewasa dan mateng lebih cepet, deh. Gua yakin kita tidak tumbuh hanya dari pengalaman bagus, tapi juga dari pengalaman yang buruk. Bahkan pengalaman yang buruk, seringkali lebih ampuh membuat kita bijak dan makin “pinter” ke depannya. Bukankah begitu?

“Tips pemula yang ingin menjadi penulis?”
- Aswarina_Zafira

Wadu, berat nih. Kayaknya aswa salah nanya orang deh. Kita sama-sama pemula :’) Tapi kalau yang gua tau dari berbagai sumber, cara terbaik untuk menjadi penulis adalah dengan mulai menulis. Udah itu aja. Di awal-awal pasti tulisan kita jelek, tapi seiring berjalannya waktu, tulisan kita akan menjadi lebih baik. Karena dalam waktu itu kita belajar dan berlatih. Gitu.

Yang kedua, perbanyak observasi: Ngobrol sama temen, baca, nonton film/serial/video/stand up comedy, denger lagu atau podcast, sama pengalaman pribadi. Karena, kata-kata yang terlontar dari orang lain seringkali bisa jadi ide buat kita. Secercah adegan film yang kita tonton juga bisa jadi ide yang tiba-tiba dateng waktu kita menulis sesuatu. Kalau gua sih terbiasa nulis ulang kalimat-kalimat bagus yang gua temuin dari buku, film, atau apapun. Ngga tau kenapa seneng aja gitu kalau nemu tulisan yang menggugah, bikin mikir, dan bikin emosional.
Itu aja sih aswa. Semangat!!

“Menurut lu, cewek kalau pendidikannya tinggi karirnya bagus dan wawasannya luas bisa bikin cowok ga nyaman ga?”
- Fulanah

Bisa aja sih. Kalau cowoknya ngga kayak gitu juga. Gua ga ngomongin dominasi cewek lebih dari cowok atau sebaliknya ya, karena menurut gua hubungan yang langgeng itu yang bisa saling kompromi. Terus juga bukan soal sekolah si cewek lebih tinggi dari si cowok ya. Karena pendidikan dan wawasan itu kan ngga cuma didapetin dari sekolah aja. Si cowok bisa aja punya sesuatu yang cewek ga punya. Intinya sih, yang sepadan itu yang ngga akan banyak penyesuaian gitu loh. Effortless-lah gitu.

No comments:

Powered by Blogger.